Sunday, February 7, 2010

HIV punca mak nyah berubah



ATUK tidak mahu meminta simpati masyarakat tetapi hanya mahu mereka memahami.



ADA awalnya saya sukar menerima nasihatnya, saya lihat dia lembut. Seperti tidak percaya seorang mak nyah akan memberi kita nasihat dan motivasi.’’ Seorang pesakit membuka bicara ketika ditemui di persidangan HIV antara universiti di Kampus Universiti Monash Sunway, Petaling Jaya, Selangor baru-baru ini.



Penghidap HIV yang hanya mahu dikenali sebagai Atuk, 51, tersenyum mendegar kata-kata tersebut. Baginya, mak nyah atau tidak bukan ukuran kerana mereka senasib. HIV menyatukan dan mengubah kehidupan mereka. Mereka berkongsi cerita untuk saling membantu. Oleh kerana pendekatan Atuk yang mudah diterima, wanita tersebut menerima takdir kehidupannya dengan positif.

“Individu yang dijangkiti mempunyai pengalaman dan penerimaan yang berbeza. Jangan terlalu yakin hingga hujung nyawa tidak dijangkiti. Macam Atuk, luaran nampak tenang, Atuk menangis dalam bilik tiada siapa yang tahu,” katanya.

Bagi Atuk, kisah hidupnya yang lampau biarkan berlalu kerana apa yang penting adalah kehidupan seterusnya.

Apa yang penting dalam masyarakat adalah penerimaan terhadap orang sepertinya. Dia mengakui bukan mudah berkongsi cerita kerana ramai lelaki yang dijangkiti melalui seks tetapi tidak ramai yang berani tampil. Atuk tidak memerlukan simpati tetapi pemahaman.

“Biar masyarakat tahu setiap yang berlaku ada sebabnya. Seperti orang lain, Atuk juga pada awalnya sukar menerima hakikat. Atuk tutup telefon bimbit dan menyendiri. Namun, Atuk akur setiap kenangan silam biarkan berlalu. Atuk perlu teruskan kehidupan dan kerana HIV Atuk hargai setiap kehidupan,” ujarnya.

Atuk meneruskan cerita, katanya, HIV tidak pernah menjadi beban dalam hidupnya. Dia reda dengan semua yang berlaku.

Baginya, semua orang berisiko dijangkiti.

“Sekaya dan setinggi darjat seseorang itu, mereka tidak boleh membeli takdir sendiri. Masyarakat juga perlu fahami, dan jangan menghukum. Setiap manusia telah diberi hak oleh Allah. Kepada-Nya jua kita memohon taubat dan keredaan hidup,” katanya mengakhiri perbualan. - Utusan

No comments:

Post a Comment